Suharso Monoarfa perhatian soal pemindahan IKN

Kaltim Nasional
Suharso Monoarfa concern soal pemindahan ibu kota (Hanni Sofia)

Suara Samarinda – Suharso Monoarfa yang dipercaya menduduki jabatan Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bapenas dalam Kabinet Indonesia Maju mengaku perhatian pada upaya pemindahan ibu kota.

Suharso Monoarfa setelah rangkaian acara pelantikan di Istana Kepresidenan Jakarta, Rabu, mengatakan perlunya langkah yang cepat untuk segera memindahkan fungsi pemerintahan ke ibu kota baru.

“Harus cepat akhir 2023 atau 2024 sebagian fungsi pemerintahan bisa dipindahkan ke ibu kota baru, sekarang masih tahap memastikan titik core-nya 6000 hektare itu dimana,” kata kader PPP yang lahir di lahir di MataramNusa Tenggara Barat31 Oktober 1954 itu.

Pria berdarah Gorontalo itu mengaku sudah mulai mengumpulkan pengetahuan dan kajian terkait pemindahan ibu kota.

“Saya sudah mencoba mengumpulkan pengetahuan saya mudah-mudahan dalam waktu dekat dibentuk badan otorita,” katanya.

Ia juga mengaku akan fokus pada target untuk dapat melepaskan diri dari jebakan Middle Income Trap.

Maka ia pun mencoba ke depan akan mengembangkan langkah-langkah untuk menaikkan kelas tingkat penghasilan penduduk di Tanah Air.

“Jadi bagaimana dalam waktu dekat ini kita bisa naik kelas dari tingkat penghasilan penduduk yang rata-rata di lower middle menjadi upper middle income. Sebenarnya tahun ini kita sudah naik kelas ke upper middle,” katanya.

Menurut dia, untuk menuju Indonesia 2024 ada rancang bangun yang perlu untuk disinergikan bersama.(Ant)